Umrah 2012 Part I: The Plan & The “Umrah”

Alhamdulillah minggu lalu gw, bokap & nyokap dapet kesempatan untuk pergi ke tanah suci dalam rangka melaksanakan ibadah Umroh. Ntahfafa lah ya kurang “resmi” tetep pake bahasa gw-gw-an bukannya saya-saya-an, kan style kita harus tetep lenong 😛

Perjalanan ini awalnya dari cita-cita yang sudah luamaaaa tertunda karena niatnya pengen lengkap satu pasukan (sama Aa & Teteh juga) tapi belom juga kesampean. Si udah lama gak jalan-jalan ini sekitar akhir tahun lalu (apa awal tahun ini yo?) diajak Komo sang tetangga kubikal untuk pelesir ke Jepang. Konon memang banyak banget temen kuliah kita yang kerja di sana, jadi jaminan seru lah. Nah secara liburan ke Sinciapoh tahun lalu aja udah dramadramadrama minta izinnya, menurut EL akika boleh ke Jepun ama Mamak? Jelas, ditolak mentah-mentah dan gw pun sukses manyun. Gw masih usaha mau ngikut Umroh backpacking (anak muda doang pun) travelnya temen gw yg merangkap pembimbingnya, kata Nyokap “Masa mau umroh sama temen2? Umroh mah bukan main2 kali!” #okesip Nyokap pun kemudian mencetuskan ide umroh bertiga saja yang Alhamdulillah bisa terlaksana 🙂

Jadwal persiapannya menurut gw padat merayap. Gw gak tahu menahu perlengkapan & pakaian apa aja yang disiapin Nyokap buat gw karena gw gak ikut bebelian akibat urusan-urusan gw yang sok sibuk di ibukota. Sebagai substitusinya, gw pun dikirimi buku manasik buat dihafal. Alhamdulillah lagi, hafal dan lancar 🙂

Another drama terjadi karena buat Rabu (2/5) gw udah beli tiket konser Laruku dari jauh-jauh hari. Ya logis sih ortu bakal komen, masa iya Jumatnya berangkat Umroh Rabunya gw masih jejingkrakan di Senayan? :-S Tapi mengingat tiket ini VIP saja dan penantian 10 tahunan dari sejak ngefans Laruku, gw pun cabcus dengan Sumpah Palapa akan menjaga kesehatan dengan baik. Modal nekat juga sih ini, kerjaan di kantor juga lagi hectic sampe gw baru bisa balik ke Bandung Kamis (3/5) jam 8 malem dari XTrans KC sementara besoknya harus udah kumpul sebelum shalat Subuh. Perlu dibahaskah gw mewek2 segala karena gak enak ninggalin kerjaan kantor? Emang nasip jadi kacung kampret #eaaa

H1, Jumat (3/5)

Setengah 4 pagi dengan separo nyawa masih di alam mimpi Kami harus berangkat dari Bandung coret ke Bandung Utara. Di meeting point Kami shalat Subuh berjamaah, pembagian survival kit 😉 (name tag & slayer), kemudian masuk ke bus masing-masing. Total ada  80 jamaah yang dibagi ke 2 bus yang masing-masing dibimbing oleh 1 orang Ustadz. Gw sempet-sempetnya scanning teman seperbayaan di buku peserta, lumayan ada 8 orang (exactly 10% eh?). Sementara itu sisanya adalah orang tua yang didominasi oleh ibu-ibu>50tahun #okesip. Mulai kan cirambay si urang (cirambay = berkaca-kaca dalam bahasa Sunda). Bukan, bukan karena gw males bareng sama emak-emak united. Tapi lebih karena inget rencana sebelumnya untuk Umroh backpacking yang (pada akhirnya) gw anggap ide yg silly. Bukan karena konsepnya kok, tapi lebih ke gw-nya yang mungkin malah akan kehilangan “feel” dan malah bakal berasa liburan tok.

Sekitar pukul setengah 4 pesawat Saudi Arabian airlines take off membawa rombongan gw dari Cengkareng menuju King Abdul Aziz di Jeddah. Sampe Kamis malem gw masih ngira pesawatnya pake GA loh… yowes lah ya gapapa Saudi pun makanannya 2 kali enak kok (menurut gw) walopun pesawatnya udah buluk tua. Di pesawat juga gw sempet membuat list orang-orang yang spesial bbm atau ngomong langsung ke gw titip doa biar gak lupa (dan ini aja masih kelupaan 1 orang :()

Nah, karena pesawat gw menuju Jeddah dari Indonesia, maka Miqat Makani (sebuah tempat yg telah ditentukan dlm syariat utk memulai niat ihram haji & umroh) yang diambil oleh rombongan gw adalah Qarnul Manazil. Sang pilot mengumumkan sekitar 30 menit sebelum melintasi batas tersebut untuk memberikan waktu kepada jama’ah pria mengganti pakaian dengan kain Ihram. Untuk jama’ah yang berangkat ke Madinah proses ihramnya mungkin lebih nyaman karena gak perlu dilakukan di pesawat mengingat miqat-nya di Bir Ali, jadi nanti dapat dilakukan sebelum berangkat ke Mekkah saja.

Saat melintasi miqat, berihram & niat Umroh (sebagai rukun pertama Umroh) pun dibaca dan diikuti oleh kalimat-kalimat talbiyah. Gak kuatnya gw menahan haru, kelopak mata gw udah gak sanggup lagi nampung air mata yang sedikit-sedikit mulai turun :’)

H2, Sabtu (4/5)

Rombongan sampai di Jeddah sekitar pukul setengah 1 dini hari WIB atau pukul 9 malam waktu Saudi, dan dengan segala urusan ina inu imigrasi Kami pun berangkat ke Mekkah dengan bis. Sampai di Mekkah sekitar pukul 1 dini hari di hotel As Salam Al Nakheel (IMO sekitar 300m tepat di sebrang Al Haram tapi ditulis 150m di beberapa website). Atas arahan Pak Ustad Wawan, paginya kami harus berkumpul untuk Umroh pukul 5 setelah shalat Subuh di kamar masing2 agar tidak sampai terik matahari saat pelaksanaannya.

Pukul 5.30 jama’ah siap berangkat beriringan ke Masjidil Haram sambil kembali mengucapkan talbiyah… and again I cried. Pertama kali melihat Ka’bah, I cried even more. Kegiatan selanjutnya adalah Thawaf, shalat 2 rakaat di Maqam Ibrahim, Sa’i dan bertahalul. Banyak yang bertanya setelah gw pulang, apa gw berhasil cium Hajar Aswad? No offense, gw akan menjawab bahwa dalam keyakinan gw tidak ada perbedaan dari memberi isyarat atau sampai menciumnya (sekali lagi no offense yaa). Pendapat yang paling dapat gw terima adalah esensi bahwa pelaksanaan thawaf mengelilingi Ka’bah adalah ketentuan dari-Nya yang harus dilakukan karena kita meng-imani, jadi karena ketentuan-Nya bukan karena Ka’bah-nya atau bagian dari Ka’bah-nya. IMHO 🙂 Halah nanti jadi panjang, more discussion about this PING me #okesip.

Sa’i pun somehow masih mengharukan buat gw terutama saat pelaksanaan doa di setiap bukit :’) Secara fisik prosesnya cukup melelahkan, tetapi kita jauh lebih beruntung dari orang-orang terdahulu 🙂 Apalagi ngebayangin kisah awalnya tentang Siti Hajar ya… Kalo skarang kan lantai marmer dan AC di antara Shafa & Marwah bisa memastikan kenyamanan dan mengurangi kelelahan. Dan Subhanallah-nya, banyak anak-anak laki-laki (perempuannya jarang ya?) ras Arab (dan sekitarnya) yang sangat unyu dengan kain ihram dan dengan patuh digandeng ayah Arab-nya untuk melaksanakan Sa’i. Melihat bocah-bocah unyu yang kuat, jadi semangat dong gw 😀

Haru ini juga ditambah karena pelaksanaan Umroh ini bersama Bokap yang sehat setelah 16 bulan lalu Alhamdulillah diselamatkan oleh Allah dari serangan jantungnya 🙂 Umroh hari ini pun ditutup dengan tahalul. Alhamdulillah, semoga menjadi ibadah yang mabrur dan doa-doanya dapat diijabah. Amiiin…


After Umroh *jam setengah 9 udah silau gini pemirsah*

To be continued…

Advertisements

4 thoughts on “Umrah 2012 Part I: The Plan & The “Umrah”

  1. Pingback: 2012 Thank You Notes | anyasannya's

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s