Briderama #1: MUA

bridezillagambar dari sini

“Checklist bulan depan udah ada semua isinya, sepotong kue lah…”

Begitulah kalimat sesumbar gw pada diri gw sendiri beberapa minggu lalu.

Pikir gw: ngapa sih ini para CPW bisa sampe gonta-ganti vendor, emangnya dari pertama kagak dipikirin? Lagian apa segitu signifikannya perbedaan antara satu vendor dengan vendor lainnya? Setidaknya kalo udah sampe di-booking mah udah masuk standar kita dan gak akan signifikan berubah harusnya.

Faktanya: baru kehilangan booking fee karena ganti MUA (Make Up Artist) *jedot2 kepala ke mesin ATM Bank Jabar* *ATM-nya emak sih*

Atas nama gw yang gak pengen as if reviewing sisi minus vendor tertentu dengan mention nama, gw hapus nama vendor yang gw batalkan tersebut dari postingan sebelumnya. Ya emang dia kagak salah apa-apa juga sih ama gw, murni preferensi.

Jadi beginih. Buat gw 2 vendor paling krusial dalam sebuah resepsi perkewongan adalah catering & MUA. Catering untuk memanjakan tamu (perihal memanjakan tamu mungkin akan gw bahas lain kali), dan perias karena gw pengen cakeps aja karena kesuksesan dandanan itu sangat bergantung dari MUA dan aura bahagia mantennya. Berpikirlah gw dengan keras siapa MUA yang bakal gw pake.

Syaratnya:

  1. Ada contoh hasil dandanan yang gw anggap berhasil
  2. Pake merk lenongan sekelas MAC, MUFE dkk (tapi sekarang mostly begitu kok)
  3. Bukan dukun manten, apalagi dengan ritual-ritual semacam ngasi minum “air” sebelum didandanin.

Kemudian Nyai @adismadel di sebuah kesempatan mempromosikan Raden Annisa Brides, pemiliknya adalah alumni S2 kampus gajah. Kepercayaan sang gadis chauvinis manis ini pun meningkat 70% seketika. Manapula lihat-lihat hasil riasannya di FB-nya natural dan cocok di hati (nah, minusnya belum punya website… sayang banget padahal lagi naik daun). Gw udah punya contact bbm Tetehnya – Teh Ica – lumayan lama, tapi pas udah tau tanggal barulah gw bbm si teteh-nya. Awalnya diiyain, udah pake kirim price list dan mau kirim duit booking tanggal.

Tiba-tiba di suatu Sabtu pagi di kost…

Teh Ica bilang tanggal kawinan gw dia udah ada job.

Reaksi gw:  muke di zoom in zoom out ala sinetron trus mewek. Like… literally meneteskan air mata trus mojok di kasur.

Akhirnya gw (dengan persetujuan nyokap, cabumer, dan Masnya – yaiyalah pada setuju kan ini urusan hajat hidup muka gw) memutuskan beralih ke vendor X. Yang jelas vendor ini pernah dipake sama 2 orang cantik yang gw tau (kalo dipilih ama yang cantik berarti oke dong? Pikir ane begitu) dan salah satunya adalah temen baik gw. Gw liat pas didandaninnya, make up brand yang dipake pun hi-end.

Langsung dong si gw impulsif dan panik bayar booking tanggal pas Pameran Pernikahan di PUSDAI (19/1) sekalian nyari WO & pengisi acara. Pas booking tanggal ini, si mbak penjaga stand belom berani ngasih harga tapi feeling2 gw dari baca brosurnya masuk aja di budget #okecip.

Sehari setelah bayar buat booking tanggal itu (20/1), gw ke pameran mengunjungi si tand X. Ada 4 hal yang bikin galau:

  1. Ada model hasil dandanan si MUA di stand hari itu. MEDOK aje dong (Papski aja sampe komeen), dan jadi kayak bukan perempuan beneran 😦 padahal dari struktur tulang *tsaah* keliatan aslinya modelnya cakep. Galau dong… kok temen gw bisa cakep dan cukup natural sih?
  2. Hari ini kakak si pemilik sanggar X yang jaga stand, dan dia ngasi harga ancer-ancer aja untuk custom request gw. Intinya nyuruh gw konfirmasi lagi ke adeknya. Busetdah… niat jualan apa pegimana nih ga bisa ngasi kepastian di pameran? Seems unprofessional.
  3. Agak kurang sreg diskusi dengan orang-orangnya, kurang se-frekuensi gitu. Memang lokasi showroom mereka juga jauh dari pusat kota, mungkin ada hubungannya yah *penulis gak sadar diri rumahnya di Bandung coret juga -___-“* Khawatirnya wawasan per-make-up-annya kurang modern. Ini murni prasangka.
  4. WO gw tidak memuji sewaktu mendengar nama vendor ini, beda dengan saat gw menyebutkan nama vendor makanan, musik, dan gedung. Teh Cussi (WO) menyebutnya, 2nd line… which is totally fine for me. Toh gw juga gak akan pake Kang Daday (secara laki) atau ibu Hetty Soenaryo yang gocipnya make up doang puluhan jeti.Tapi KOK gak dipuji sih teeehh? Huhuhu

Seminggu kemudian…

Gw masih kepikiran sama dandanan model di pameran minggu laluuuuu T___T

Sepulang pengajian Ahad sama Mampaps (27/1) tiba-tiba gw inget kalo gw sempet nanya Teh Ica (Raden Annisa) MUA lain yang recommended untuk CPW berjilbab. Cek-cek lagi history BBM-an sama Teh Ica, nama vendor yang dia rekomen Sanggar Rias Lia (ini gw sampe gak inget gara-gara mewek patah hati ditolak MUA impian) #tepokjidat

Secepat kilat stalker bekerja, cek riasan di facebook dan webnya OK. Nanya WO gw, dijawab: “make upnya baguuuuss… recommended” NAH! Langsung mengajak emak ke sana secepat kilat. Ada pegawainya, dan langsung bisa ngasih harga untuk custom request gw tanpa kebaya tapi minta 1 beskap sewa perdana (jempol!). Harganya 1.6X harga vendor X, but somehow bikin gw hepi dan tenang mengingat ada harga (biasanya) ada rupa (aamiin) –> ini Mas juga sih yang bilang.

Gw gak dapet perias utama (si empunya, Teh Lia), tapi sama adeknya, Teh Dina. Ya cukup ketar-ketir sih, tapi toh diaminkan dan dipuji oleh WO gw *ucap Hamdalah* Jempol selanjutnya adalah karena teteh marketingnya bilang: “Nanti kalo mau make up yang tebelan request aja ya, soalnya di sini mainnya lebih natural” Ah aku terharuuu… sementara orang harus request kalo gak mau medok di sini malah sebaliknya :’)

Udah ya, udah… sekian aja drama soal MUA-nya. Kalo bisa sekian aja drama soal pervendoran, masih banyak drama cilik yang harus dihadapi *ngomong sama kaca*.

Sekedar teaser… ini dandanan yang gw taksir. Muka ajah, hiasan jilbabnya ndak ya… Ini bisa jadi referensi karena nuansanya silver, plus bibir dan hidung si model setipe ama kepunyaan gw *wakakak

Lia-sample

Gambar dari fb account website mereka kayaknya belum fully utilized

Advertisements

13 thoughts on “Briderama #1: MUA

  1. Anya anyaa, hihihi terdampar sini malem2, mau sombong, akeu pake te ica looh hehehe,, tapi tenang aja si sanggar rias lia itu jg bagus ko.. Temen pake dan hasilnya okee.. Insyaallah geulis lah pas dintenna. 🙂

  2. Dear anya… aku nyangkut disini nih krn lg blogwalking dlm rangka cari2 referensi ttg teh dina. Hihi.. Gmn hasilnya? Puas ga? Td liat2 ke sanggarnya cm pegawai2 disana blg makeupnya sama aja. Tp aku penasaran apa sih yg bedainnya hehe.. blh ga mnt dikirim foto2 wedding km? Trus reviewnya gmn, overall recommended or not? Reply me ya saayyy… bunch of thanks :*

  3. hai salam kenal, ga sengaja nih masuk kesana pas nyari2 referensi make-up 🙂 mau tanya dong mua yang dimaksud di atas tuh w**a bukan ya? heheh makasih yaa

    • Halo 🙂 maaf banget udah ga ada nih kebetulan aku sudah ga pake bb lagi untuk bbmnya jadi kemungkinan pas pindah terhapus. Sudah coba kirim PM ke facebooknya?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s