My 1st and 2nd 10K

Iyah, gw masih lari 🙂 On-off sih, bener-bener tergantung waktu dan kesempatan yang sangat tergantung dari load pekerjaan di kantor. Tergantung-ception! Tapi segini juga gw udah bersyukur, akhirnya gw punya satu kegiatan yang cukup gw tekuni dan gak perlu bingung nulis personal interest di CV buat salah satu seleksi di kantor baru-baru ini 😛

Bulan Mei lalu gw berkesempatan untuk ikut 2 race masing-masing berkategori 10K, nekat sih. Pikir gw, kan akhir tahun lalu udah ikut yang 5 miles (sekitar 8K), kayaknya nambah 2K mah bisa lah. Lagian gw rasa gw “perlu” nyoba 10K buat persiapan Bali Marathon kategori 10K juga tengah bulan Juni.

Race 10K pertama gw Mapala UI HM di Kampus UI Depok (12/5). Race ini banyak banget dikritik karena panitianya terlihat sangat tidak siap. Kalo kata temen2 kantor sih “Namanya juga bocah kuliahan”. Bok, tua amat yak anak kuliahan dibilang bocyah… padahal kalo diinget-inget jaman kuliah dulu kita ga ngerasa bocah, apalagi anak2 Mapala kan serem-serem tampangnya. Tapi di acara ini, aslik nggemesin dan jadi ngerasa emang ini bocah-bocah ga berpengalaman ikut running event tapi maksa bikin, berantakan deh. Timer chip belum siap di hari pengambilan race-pack lah, acara ngaret setengah jam lah, yang half marathon sempet nyasar karena petunjuk rutenya salah lah… *cubit adek panitia satu-satu*. Beberapa pentolan komunitas lari beken itu malah batal ikut, padahal sebelumnya ikut ngiklanin acara ini.

Pengalaman larinya sendiri menyenangkan banget! Excited lah namanya juga 1st 10K, yang mana gw selama training pun gw belom pernah sampai 10K. Oh ya, guide untuk training sebelum race dengan berbagai kategori ada di sini. Gw pilih yang beginner, asal kuat dulu intinya. Untuk yang udah jago sih guide jarak trainingnya lain lagi, bisa dipilih kok di situsnya 🙂

Larinya diiringi gerimis-gerimis romantis dengan kontur rute yang mendaki gunung lewati lembah. Lumayan PR sih nanjak-nanjaknya. Di race ini gw jalan sedikit-sedikit kalo udah kehabisan napas bener, I believe gak sampe 1K kok itu jalannya. Kalo banyak yang takut ikut race karena tengsin jalan, ya ampun itu yang jalan mah betebaran kali sepanjang rute, even cowok. Santai aja sik! (but I promised myself I’ll do better next time sih) I made it to 10K distance in 1hr23mins, gw matiin duluan Nike+ biar punya bandingan waktu 10K. Slow run indeed, tapi better pace dari 5miles race gw akhir tahun lalu 😀  Finish line-nya sih sekitar 100m setelah komentator Nike+ gw bilang 10K. Finisher medalnya bagus, cukup mengobati kekecewaan atas kekurangan di sana-sini lah 🙂

IMG_1396CW: Mapala UI HM photobooth, E-moneyMandiri-run finisher wristband, some of the office runners

Untuk yang Mandiri run (26/5), gw skip training *facepalm*. Boro-boro training ya, itu 2 minggu dari Mapala UI gw off lari dengan “alasan” kesibukan di kantor. Ngefek banget sih, gw nyampe kantor jam 7 dan rata-rata pulang dari kantor jam 8, nyampe kost jam 9 malem, tepar. Weekend satu-satunya (18-19/5) yang ada pengen bobo cantik aja -___-” Eh, PR lagi tuh Sabtu malemnya gw kedatangan tamu bulanan. A night before race, definitely a perfect time for the uterus wall to shed :)))) Beklah, nekat aja yuk.

Well…Apparently it wasn’t that bad. Menurut Nike+ secara average pace gw lebih baik dari race sebelumnya, walopun yang ini emang ter-record cuma 9.65K tapi kan average pace-nya tetep keitung tuh. And I didn’t walk at all, huuraayy! Medannya emang lebih adem sih, car free day gitu. Gw liat-liat sih ya, yang lari terus (dengan konstan lebih lambat) itu cenderung lebih lambat sebetulnya catatan waktunya dibanding yang jalan-lari kencengan-jalan-lari kencengan. Tapi mana yang lebih bagus atau mana yang berguna untuk apa, gw belom tau. Race ini gak ber-medal, jadi dapetnya e-money wristband berisi 50K yang langsung bisa dipakai belanja. Err… aku lebih suka medali sih -___-” tapi yastralah.

Ehniwei, lari 10K ini lumayan banget bakar kalorinya. Buat orang yang masih kurus, menurut gw yang awam ini dari pengalaman nih ya… mendingan main di 5K aja untuk lari hari-hari. Jadi gw prefer 10K (or more, maybe?) ini untuk fun race aja. Jujur, adanya race-race ini (dan Nike+, dan sepatu Nike warna-warni #loh) emang salah satu motivasi tambahan buat pelari hura-hura macam gw. Motivasi awal gw biar kuat kalo tanding futsal kantor harus dikubur dalam-dalam karena tahun ini gak ada tanding futsal di acara ultah kantor :))))

Aye aye, gak sabar deh Bali Marathon slash liburan geng :)))

Advertisements